Turbo Sering Rusak ? Begini Cara Membuat Turbocharger Anda Awet

Belajar memahami kerusakan pada turbocharger dan penyebabnya

1.666

Turbocharger adalah Sebuah blower yang mendapatkan tenaga dari Turbin yang sumber tenaganya berasal dari gas buang yang dihasilkan oleh engine kendaraan bermotor. Turbo digunakan untuk meningkatkan keluaran tenaga dan efisiensi engine dengan cara meningkatkan tekanan udara yang masuk ke intake manifold. dengan meningkatnya tekanan udara di intake manifold maka kandungan oksigen yang dihisap pun semakin bnyak persentasenya. nah inilah mengapa performance Turbo kendaraan kita harus tetap dijaga. Berikut ini beberapa kerusakan turbo dan penyebabnya.

Kerusakan mekanisme yang disebabkan karena kurangnya pelumasan. Saat engine starts up turbo mulai berputar, pada saat itu oli membutuhkan waktu untuk bersirkulasi, karena itu akselerasi pada engine atau pengoperasian engine dengan beban akan menyebabkan turbo mengalami kekurangan pelumasan, akibatnya besarnya gesekan pada bearing atau komponen-komponen yang bergesekan (running part).

Contoh kasus Setelah disimpan dalam waktu yang lama (after long storage), Setelah penggantian oli, Setelah penggantian oli filter,Pada saat pemanasan (warming up) di musim dingin (pelumasan tidak bisa efektif karena viskositas oli yang tinggi) Akselerasi yang tiba-tiba pada saat engine baru start, mesin mati mendadak, kebuntuan (cloged) pada saluran pelumasan, kebocoran dalam sistem pelumasan, kerusakan (crushed) pada pipa dan pompa oli yang tidak bekerja dengan optimal.

Kerusakan yang disebabkan oleh turunnya kualitas oli (oil deteriorated). Efeknya terjadi Scufed (tergores) atau kerusakan pada journal bearing, Thrust collar mengalami goresan (pick up) atau scufing (lecet) pada bagian yang bersentuhan dengan journal bearing, Thrust bearings dan thrust collar mengalami goresan (scufed) dan kerusakan setelah lama beroperasi, Turbin shaft mengalami gorsan (scufed) pada bagian yang sliding dengan journal bearing.

 

Kerusakan yang disebabkan oleh benda asing (contoh nuts, stone, washers etc) di air intake system. Debu, benda asing dll yang masuk melalui air intake piping menyebabkan kerusakan atau perubahan bentuk (deformation) pada impeler dan juga menyebabkan terjadinya noise. Penyebabnya adalah air cleaner element is broken, air leakage (kebocoran) dari sambungan intake manifold, akhibatnya terjadi kerusakan pada engine inner part (valve, valve seat, cotter dll),serpihan dari dalam exhaust sistem (kerak (casting sand) yang lepas, beram (burrs), dll)

Kerusakan karena temperatur terlalu tinggi

Saat exhaust temperatur naik berlebihan, temperatur turbo charge dan komponen-komponennya akan ikut naik, pada saat itu turbin,impeler dan bearing akan contact dan mengalami kerusakan. Penyebabnya adalah fuel injection berlebihan yang disebabkan oleh peng-adjust-an fuel injection pump yang kurang tepat, pembakaran tidak sempurna (abnormal combustion) yang disebabkan oleh kualitas penyemprotan fuel injection nozzel dan timing injeksinya, pembakaran yang tidak merata yang disebabkan karena air cleaner buntu, air cleaner element yang buntu atau (cloged) atau leaking air pipe. Kebocoran oli pada Turbocharger mengakibatkan kontaminasi , deterioration, bertambahnya oli consumption warna gas buang abnormal dan kebakaran.

Pipa kembali pada pelumasan tersumbat
Bila pipa kembali tersumbat kotoran maka tekanan pada turbocharger makin bertambah, akibatnya oli bocor melalui seal-seal pada sisi blower serta sisi turbin pada Turbocharger

Blow by pressure yang terlalu tinggi
Bila Blow by pressure ( tekanan dalam cylinder block ) terlalu tinggi misal breather tersumbat dll, sedangkan te¬kanan tersebut berhubungan dengan oli yang kembali dari pelumasan Turbocharger, akibatnya oli naik keatas dan bocor melalui seal sisi blower dan sisi turbine .

 

Tekanan oli terlalu tinggi
Bila tekanan oli terlalu tinggi misal terjadi kesalahan pada Regulator valve, maka sama halnya dengan kebocoran bila oli Return tersumbat dan Blow by pressure yang terlalu tinggi

 

Kasalahan pemasangan pada pipa masuk dan oli yang kembali ( return )
Bila kekencangan. baut pada pipa masuk dan pipa return kendor atau pipanya rusak pada sambungannya maka oli akan bocor melalui sambungan-sambungan tersebut.

Terlalu lama dalam kondisi Low Idling
Idling terlalu lama akan mengakibatkan. oli bocor pada sisi turbine. Jangan. running pada posisi low idle lebih dari 20 menit. Selama operasi low idle gunkanlah beban untuk turbocharger sedikit demi sedikit .

Terlalu lama pada kondisi Hight Idling .
Operasi pada hight idling terlalu lama mengakibatkan oli bocor pada sisi blower, jangan running pada hight idling lebih dari 20 menit

Element air cleaner buntu
Bila engine operasi terus menerus dengan hambatan yang besar pada air cleaner element, disebabkan air cleaner element tersumbat, maka oli akan bocor kesisi blower, maka periksa yg teliti dan bersihkan air cleaner element.

 

 

Gejala kerusakan karena kebocoran
Ditempat kebocoran oli terlihat membara dan warna asap ke biru-biruan. Oli kemasukan kotoran pada sisi blower dan oli kemasukan kotoran pada sisi turbin. Dengan demikian oli akan.keluar lewat Turbocharger
Kerusakan Seal
Dalam hal ini bila pada item-item tsb pada kondisi normal, maka oli

bocor karena seal-sealnya sudah aus.

CATATAN :
Oli bocor dari seal Blower atau Turbine

Tekanan yang bekerja pada sisi turbine pada turbocharger tergantung dari jumlah gas buang ( jumlah udara masuk X temperatur dari pembakaran gas ). Sedangkan jumlah pembakaran gas tergantung dari jumlah fuel yang disemprotkan . Disisi lain pressure yang bekerja pada Turbocharger sisi blower terdiri dari negative pressure ( isapan ) pada cylinder sesuai dengan putaran engine. Selanjutnya blow by pressure akan timbul didalam turbocharger. Pada operasi normal tekanan yang bekerja pada sisi turbine, sisi blower dan didalam turbocharger harus dipertahankan pada kondisi yang seimbang. Turbo, grafik
”Operasi pada putaran tinggi tanpa beban negative pressure yang bekerja pada cylinder bertambah. Bila operasi terus menerus maka oli akan bocor di sisi blower, sama halnya bila terjadi hambatan yang besar pada sisi udara masuk karena Air cleaner element buntu”.
”Operasi pada low idle tanpa beban ( low idling operation ) maka tekanan pada sisi Exhaust akan turun, bila dioperasikan terus menerus pada kondisi yang demikian maka oli akan keluar lewat seal turbine dan oli bocor kesisi turbine”. Kebocoran oli tersebut dapat menimbulkan kebakaran bila unit beroperasi dengan dibebani.

Referensi :

  1. Modul Komatsu Product training

 

Tinggalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More